KATA WAHYU DALAM AL-QURAN

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

 

Kata wahyu berasal dari kata Arab al-wahy, kata ini merupakan kata asli Arab yang berarti suara, api dan kecepatan. Namun kata wahy tersebut juga dapat berarti bisikan, isyarat, tulisan dan kitab[1].

Wahyu merupakan salah satu sarana komunikasi antara Tuhan yang bersifat imateril dengan manusia yang bersifat materil, namun dari ungkapat tersebut mulai timbul suatu perdebatan, yaitu mungkinkah wahyu yang bersifat imateril dan berasal dari alam imateril, turun kedunia materi dan dalam bentuk materi (kata-kata yang diucapkan).

Dalam perkembangan ajaran islam, tidak hanya wahyu yang dijadikan rujukan dalam membuat suatu hukum namun juga menggunakan akal, karena antara akal dan wahyu keduanya memiliki peranan masing-masing namun juga keduanya memiliki hubungan yang saling berkaitan.

Al-qur’an yang juga disebut sebagai wahyu sebenarnya untuk memberi pengertian dasar menurut bahasa, karena makna wahyu disamping yang telah saya sebutkan diatas juga sebagai pemberitahuan yang bersifat rahasia dan sangat cepat[2].

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

 

Dalam Al-Qur’an ayat-ayat yang berkaitan dengan wahyu berjumlah 135 ayat, diantaranya :

No.

Pembagian Wahyu

Surat dan Ayat

Penjelasan

1

 

 

 

 

 

 

2

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3

 

 

 

 

 

 

 

4

 

 

 

 

 

 

5

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6

 

 

 

 

 

 

 

 

7

 

 

 

 

8

 

 

 

 

 

 

 

9

 

 

 

 

 

10

 

 

 

 

 

11

 

 

 

 

 

 

 

12

 

 

 

 

Wahyu untuk bumi

 

 

 

 

 

Wahyu untuk Nabi:

Nabi Nuh

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nabi Musa

 

 

 

 

 

 

 

Nabi Yusuf

 

 

 

 

 

 

Nabi Muhammad

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Wahyu untuk para pengikut

 

 

 

 

 

 

 

Wahyu dengan perantara

 

 

 

Wahyu untuk langit

 

 

 

 

 

 

 

Wahyu untuk hewan

 

 

 

 

 

Wahyu untuk malaikat

 

 

 

 

Wahyu yang berarti sebagai isyarat

 

 

 

 

 

 

Wahyu yang berasal dari syaitan (gangguan/rayuan untuk melakukan kejahatan)

Az-Zalzalah : 5

 

 

 

 

 

 

Huud : 36

Al-Mu’minun: 27

 

 

 

 

 

 

 

 

Al-‘Araf : 117

Taha : 77

 

 

 

 

 

 

Yusuf : 15

 

 

 

 

 

 

Al-Imran : 44

Yunus : 15

Al-Anbiya : 45

Asy-Syura : 3

An-Najm : 4

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Al-Ma’idah : 111

 

 

 

 

 

 

 

 

Asy-Syura : 51

 

 

 

 

Fussilat : 12

 

 

 

 

 

 

 

An-Nahl : 68

 

 

 

 

 

Al-Anfal : 12

 

 

 

 

 

Maryam : 11

 

 

 

 

 

 

 

Al-An’am : 112 dan 121

Wahyu ini merupakan perintah Allah kepada bumi untuk hancur dan terbelah supaya manusia dapat keluar dari kubur-kuburnya.

 

kedua ayat ini merupakan wahyu (perintah) kepada Nuh untuk membuat sebuh bahtera, dan untuk menghibur Nuh agar tidak sedih terhadap pengingkaran yang telah dilakukan oleh para pengikutnya.

 

Ayat ini merupakan wahyu kepada Musa agar berani dalam menghadapi kemungkaran dan untuk menyelamatkan Bani Israil dari kejaran Fir’aun.

 

 

Ayat ini merupakan wahyu kepada Nabi Yusuf yang  bertujuan untuk menghibur dan menguatkan hati Yusuf sehingga ia tidak merasa sedih lagi.

 

Kelima ayat ini menjelaskan tentang tantangan dan peringatan Allah kepada orang-orang yang menyangsikan Al-Qur’an, dan juga penjelasan terhadap Muhammad tentang berita-berita yang ghaib dan wahyu yang diturunkan kepadanya bukanlah merupakan ucapan Muhammad yang diucapkan menurut hawa nafsunya namun merupakan perkataan yang diwahyukan dari Allah kepada Muhammad.

 

Wahyu ini merupakan firman Allah kepada para pengikut isa a.s agar mereka beriman.

 

 

 

 

 

Ayat disini menerangkan bahwa pemberian wahyu itu melalui perantara atau dibelakang tabir.

 

Ayat ini merupakan wahyu kepada langit dan segala yang ada didalamnya untuk bergerak sesuai dengan yang telah diperintahkan (bergerak menurut orbitnya).

 

Wahyu ini berfungsi sebagai petunjuk dan bimbingan  dari Allah untuk lebah dalam hal tempat pembuatan sarang.

 

Wahyu ini dimaksudkan agar malaikat membantu memenangkan kaum muslimin dalam perang Badar.

 

Ayat ini menceritakan tentang Zakaria a.s yang mendapatkan kabar gembira (tentang kelahiran anaknya) namun ia tidak mempercayainya, dan Allah memberikan sebuah tanda kepadanya.

Dua ayat ini menjelaskan bahwa syaitan itu merupakan musuh manusia dan juga merupakan penggoda bagi manusia.

 

 

Dari pembagian-pembagian wahyu diatas, dapat disimpulkan bahwa adanya perbedaan tentang pengertian dari kata wahyu itu sendiri, ada yang bermakna perintah, isyarat, ilham dan bahkan wahyu tersebut dapat diartikan sebagai kata negatif seperti wahyu dari syaitan yang berupa ajakan dan rayuan kepada manusia untuk melakukan perbuatan yang dilarang oleh Allah.


[1] Harun Nasution, Akal dan Wahyu Dalam Islam (Jakarta, UI-Press 1986) hal. 15

[2] Dr. Subhi As-Shalih, Membahas Ilmu-Ilmu Al-Qur’an (Jakarta, Pustaka Firdaus 1999) hal. 20

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s